Wagub harapkan dana “CSR” perusahaan di Kaltim terserap di daerah

Wakil Gubernur Kaltim Hadi Mulyadi (Foto; Dok Humas Prov Kaltim)

 

Samarinda – Wakil Gubernur Kalimantan Timur Hadi Mulyadi mengharapkan pemberian dana perusahaan pertambangan melalui dana tanggung jawab sosial perusahaan (CSR) bisa terserap secara maksimal untuk pembangunan di daerah ini.

 

“Jangan sampai perusahaan tambang yang beroperasi di Kaltim justru memberikan dana CSR untuk membangun daerah lain,” kata Wagub Hadi Mulyadi di Samarinda, Rabu.

 

Dia mengungkapkan, berdasarkan laporan di lapangan menyebutkan sejumlah perusahaan pertambangan telah memberikan dana CSR- nya secara besar- besaran kepada sejumlah Kampus di luar Kaltim.

 

Dana tersebut disalurkan antara lain sebesar Rp100 miliar kepada Institut Teknologi Bandung (ITB), kemudian Rp50 miliar untuk Universitas Indonesia (UI), dan Rp50 miliar untuk Universitas Gajah Mada (UGM).

 

“Universitas Mulawarman (Unmul) dan perguruan tinggi lain di Kaltim kok tidak ada. Jadi wajar sebagai masyarakat Kaltim menyuarakan itu dan hal ini patut dipertanyakan. Ini yang nyata di depan mata,” ucap Hadi Mulyadi.

 

Hadi Mulyadi menuturkan, sebetulnya Gubernur Kaltim Isran Noor juga kerap menyinggung bahwa meningkatnya laba karena besarnya produksi batu bara tidak sebanding dengan jumlah CSR yang diberikan.

 

“Pak Gubernur sering kritik hal ini, produksi meningkat, laba naik, tetapi CSR tidak pernah naik,” tegas Hadi.

 

Padahal, lanjut Hadi, dana CSR tersebut merupakan kewajiban perusahaan untuk pembangunan di daerah, karena telah melakukan kegiatan bisnis di wilayah tersebut.

 

“Aturannya ada, CSR harus memprioritaskan daerah yang memproduksi. Masalahnya PKP2B ini urusannya dengan pusat seakan-akan daerah ini diabaikan,” bebernya.

 

Mantan Anggota Komisi VII DPR RI itu pun menilai kurangnya komunikasi yang baik antara daerah dan pusat, padahal daerah sudah begitu banyak memberikan hasil bumi kepada negara.

 

“Ekspor terbesar setelah Jawa Barat adalah Kaltim, kan luar biasa kita membantu negara,” ucapnya.

 

“Pak Isran mengatakan besaran dana bagi hasil (DBH) minimal 50 persen. Yang jelas kita sudah memperjuangkan dua kali kepada pemerintah pusat,” ujar Hadi Mulyadi.(*)

 

Sudah dilihat sebanyak 980 kali, Hari ini saja 2 kali

YANG MENARIK LAINNYA:

Education Template