Pj Gubernur Kaltim: Stok beras aman hingga Februari 2024

Penjabat Gubernur Kaltim Akmal Malik (tengah) saat melakukan sidak ke Gudang Perum Bulog Samarinda (Foto: Diskominfo Kaltim)

Samarinda – Penjabat  Gubernur Kaltim Akmal Malik menyatakan ketersediaan beras di Provinsi Kalimantan Timur aman hingga akhir Oktober 2023 tercatat sebanyak 1.500 ton dan diperkirakan masih aman memenuhi kebutuhan masyarakat hingga bulan Februari 2024.

“Masyarakat tidak perlu khawatir dengan informasi tentang kekurangan stok pangan di Kaltim,” kata Akmal Malik  di Samarinda, Sabtu saat melakukan inspeksi mendadak (sidak) ke Pasar Segiri dan Bulog Samarrinda.

Akmal Malik mengaku telah memeriksa langsung ketersediaan stok beras di Gudang Perum Bulog Samarinda, menyusul adanya kenaikan harga beras di pasar sejumlah daerah lain.

Kenaikan harga beras, menurutnya, dipengaruhi penurunan jumlah produksi karena musim kemarau.

Untuk mengantisipasi lonjakan harga beras, Pemprov Kaltim bersama instansi terkait akan melakukan intervensi pasar dan menjamin ketersediaan stok beras di pasar.

“Jadi, kami pastikan tidak ada kelangkaan. Kami intervensi distribusinya, ke kontributor dan mitra-mitra Bulog. Pastikan stok aman sampai di masyarakat,” ujar Akmal Malik yang juga Dirjen Otda Kemendagri .

Selain beras, Akmal juga menyebut stok gula dan daging beku tersedia cukup aman menjelang Hari Besar Keagamaan Nasional (HBKN).

Akmal juga meninjau harga sejumlah bahan pangan pokok di Pasar Segiri Samarinda. Dia mengakui terdapat komoditas pangan tertentu mengalami kenaikan.

“Terutama cabai, karena memang Kaltim masih ketergantungan dengan daerah lain seperti Jawa dan Sulawesi. Makanya, saya dorong pengembangan sentra pangan kita,” uajrnya.

Pemprov Kaltim masih fokus mengembangkan sentra pangan di Kabupaten Penajam Paser Utara (PPU) dan Kabupaten Kutai Kartanegara (Kukar) untuk mewujudkan kemandirian pangan daerah.(Adv/Diskominfo Kaltim)

Sudah dilihat sebanyak 741 kali, Hari ini saja 2 kali