Tingkat Pengangguran terbuka di Kaltim turun 0.40 persen tahun 2023

Kepala Disnakertrans Kaltim Rozani Erawadi didampingi Kadiskominfo Kaltim Muhammad Faisal saat memberikan keterangan kepada awak media di Samarinda (Foto: Ahm)

Samarinda – Tingkat Pengangguran Terbuka ( TPK) di Provinsi Kalimantan Timur (Kaltim) per Agustus tahun 2023 sebesar 5,31 persen atau mengalami penurunan 0,40 persen dibandingkan dengan data pada Agustus 2022.

Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Disnakertrans) Kaltim Rozani Erawadi di Samarinda, Jumat, mengatakan kondisi ini menandakan ketenagakerjaan di provinsi itu telah pulih jika dibandingkan sebelum pandemi COVID-19.

“Berdasarkan data penurunan angka pengangguran ini terendah selama satu dekade terakhir,” kata Rozani.

Rozani menjelaskan TPT merupakan indikator yang digunakan untuk mengukur tenaga kerja yang tidak terserap oleh pasar kerja dan menggambarkan kurang adanya manfaat pasokan tenaga kerja.

“Tingkat pengangguran kita jauh menurun. Alhamdulillah, ini suatu hal yang positif dan bisa kita pertahankan terus di waktu mendatang,” ucap Rozani.

Sementara itu, untuk tingkat partisipasi angkatan kerja (TPAK), berdasarkan jenis kelamin, TPAK laki-laki sebesar 82,82 persen, lebih tinggi dibanding TPAK perempuan yang sebesar 46,86 persen.

Kemudian, sebanyak 1.022.137 orang (55,33 persen) bekerja pada kegiatan formal pada Agustus 2023, turun 0,41 persen poin dibanding Agustus 2022.

“Kita berharap investasi kita betul-betul jadi investasi yang menyerap angkatan kerja. Kita menyiapkan sesuai standar kompetensi yang ada dengan memaksimalkan UPT Balai Latihan Kerja,” ujarnya.

Ia mengatakan standar kompetensi di tingkat pendidikan Sekolah Menengah Kejuruan ( SMK) sudah bagus serapannya.

” Artinya, kita sudah on the track, yang sedikit menurun pada pendidikan Diploma dan SMP. Yang paling penting kita lihat SMK yang siap kerja,” ucapnya.(*)

Sudah dilihat sebanyak 1,655 kali, Hari ini saja 7 kali