PJ Gubernur Kaltim: Pemulihan pasca banjir Mahulu perlu waktu satu bulan

Pj Gubernur Kaltim Akmal Malik  saar memberikan keterangan terkait banjir di Kabupaten Mahakam Ulu (Foto: Ant)

Balikpapan- Penjabat (Pj) Gubernur Kalimantan Timur (Kaltim) Akmal Malik menyebutkan perlu waktu satu bulan untuk pemulihan pasca bencana banjir yang melanda di Kabupaten Mahakam Ulu (Mahulu).

“Kami melihat informasi dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) setempat tadi, memang untuk pemulihan membutuhkan waktu cukup lama terutama untuk pembersihan,” kata Akmal dalam jumpa pers yang di gelar di Hotel Royal Suite Balikpapan, Sabtu (18/5).

Menurut Akmal, lamanya waktu pemulihan itu diakibatkan tingkat kerusakan yang ditimbulkan dari bencana banjir tersebut cukup tinggi.

“Mobil banyak yang terendam serta peralatan listrik, dan lainnya. Saya pikir kami akan melihat secara presisi keseluruhannya” tuturnya.

Dalam pemulihan itu, tentu dibutuhkan relawan yang cukup banyak untuk pembersihan, yang dilanjutkan dengan inventarisasi kerugian pasca banjir.

Selama pemulihan, sejumlah bantuan dibutuhkan seperti tenda, kebutuhan logistik, air bersih dan makanan karena sumur-sumur warga terendam banjir.

“Dan hari ini bantuan juga mulai masuk dari pusat, seperti tenda, makanan anak-anak, serta 2 perahu karet, tapi belum kami terima, kemungkinan hari ini jam 10 kami terima bantuannya,” kata  Akmal.

Untuk diketahui, Akmal bersama Kapolda Kaltim, Pangdam VI Mulawarman, dan rombongan Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkompimda) Kaltim rencananya meninjau langsung ke lokasi banjir Mahulu pasca jumpa pers dan di perkirakan tiba sebelum pukul 10.00 WITA.

Lanjut Akmal, berdasarkan informasi yang dihimpun dari pimpinan daerah setempat, banjir yang terjadi di Mahulu  adalah siklus tahunan dan tidak ditetapkan sebagai bencana nasional, namun tahun ini yang cukup besar karena debit hujan cukup tinggi.

“Karena siklus tahunan maka kedepannya yang perlu disiapkan  adalah jalur evakuasi bila bencana ini kembali terjadi, karena mereka tinggal di pinggir sungai dan kearifan lokal warga sana, segala transportasi disana melalui sungai,” jelas Akmal.

Akmal menegaskan karena siklus tahunan maka tidak boleh ada lagi warga yang menderita, serta tugas dari pemerintah untuk memastikan warga itu aman.

“Oleh sebab itu, disana juga harus ada early warning sistem atau sistem pendeteksi dini bila terjadi banjir,” kata  Akmal. (Jan)

Sudah dilihat sebanyak 1,815 kali, Hari ini saja 37 kali